8 Mitos masturbasi yang belum banyak diketahui pria

manfaat-masturbasi

Hampir semua pria pernah melakukan mastrubasi. Benarkan demikian? Menurut hasil survei Nasional Kinsey Institute di Indiana, Amerika Serikat tentang Perilaku Kesehatan Seksual, sekitar 90 persen pria telah melakukan masturbasi pada saat mereka mulai beralih ke usia 30 tahun. Perbuatan itu pun dianggap sudah biasa, begitu juga kesalahpahaman tentang masalah kesehatan dan manfaat. Di sini, dengan bantuan dari para profesional kesehatan, kami berusaha meluruskannya seperti dilansir dari situs Sindonews.com, Jumat 4/3/2016.

Menyentuh diri sendiri adalah buruk bagi alat kelamin Anda
Masturbasi bisa menjadi kuat dan tampak sedikit kekerasan, tetapi sangat tidak mungkin bahwa aktivitas ini akan melakukan kerusakan nyata. Selama manusia belum punya operasi terbaru seperti sunat, masturbasi harus benar-benar aman, kata Dr Ira Sharlip D., profesor klinis urologi di UCSF. Secara teknis, amat mungkin terjadinya keretakan pada penis akibat masturbasi yang agresif (dan tipe lain dari seks), akan tetapi cedera ini jarang terjadi.

Masturbasi tidak akan mempengaruhi kesuburan
Pria tidak menjadi benar-benar tidak subur sebagai hasil dari masturbasi, tetapi aktivitas ini dapat mengurangi kesuburan mereka. “Kebanyakan pria membutuhkan waktu sekitar 12 sampai 24 jam untuk meregenerasi jumlah sperma yang punya kualitas baik setelah ejakulasi sebelumnya,” kata Sharlip.

“Jadi, jika seorang pasien melakukan masturbasi amat sering, misalnya dengan intensitas beberapa kali dalam sehari dan setiap hari. Ini akan menekan jumlah sperma dan mengurangi kans kesuburan.” Artinya, terlalu banyak cinta terhadap diri sendiri, bisa mengurangi jumlah sperma secara drastis. Namun jumlahnya akan naik kembali seiring diberikan waktu jeda.

Baca:   5 Cara Mudah Mengasuh Anak Untuk Para Ibu Yang Tempramental

Stimulasi diri sangat adiktif
Memang benar bahwa beberapa orang melakukan masturbasi dengan cara obsesif. Mirip dengan kompulsif belanja atau bermain video game, ini adalah masalah kesehatan mental. Siapapun yang khawatir mereka melakukan masturbasi terlalu banyak atau bahwa itu mengganggu kehidupan mereka harus berbicara dengan seorang profesional kesehatan mental.

Meskipun masturbasi bisa menjadi masalah bagi sebagian orang, hanya karena Anda tidak akan memperingatkan orang-orang untuk tidak pernah pergi berbelanja, orang tidak perlu takut mencoba-stimulasi diri karena takut mereka akan kecanduan. Bagi kebanyakan orang itu adalah menyenangkan, sebuah aktivitas yang sehat.

Stimulasi diri membuat orang gila
Ini adalah mitos lama yang jatuh, sejalan dengan peringatan bahwa masturbasi dapat membuat orang buta atau nantinya akan tumbuh rambut di telapak tangan mereka. Ini layak disebut karena banyak ahli berpikir masturbasi sebenarnya bisa baik bagi kesehatan mental. The Kinsey Institute mencatat bahwa stimulasi diri dapat memicu rasa rileks, dan membantu orang menjadi lebih percaya diri dalam kehidupan seksual mereka.

Masturbasi dapat memperbaiki disfungsi ereksi
Pengobatan terbaik untuk disfungsi ereksi (ED) akan datang dari seorang profesional medis dan masturbasi tidak mungkin untuk menjadi bagian dari perbaikan tersebut. Tapi ini bisa, bagaimanapun, akan digunakan sebagai semacam tes diagnostik untuk lebih memahami ED pria. Jika seorang pria mampu mempertahankan ereksi dengan merangsang diri sendiri, namun memiliki kesulitan mempertahankan ereksi saat berhubungan seks dengan partnernya, kemungkinan bahwa ED-nya memiliki masalah khususnya dari faktor mental ketimbang penyebab fisik.

Ini adalah pengobatan untuk ejakulasi dini
Dalam beberapa kasus, khususnya di kalangan pemuda, masturbasi sebelum bercinta dapat membantu seorang pria bertahan lebih lama di tempat tidur. Hal ini karena setelah seorang pria berejakulasi, ia umumnya membutuhkan waktu lebih lama untuk melakukannya lagi. Dalam pengalaman Sharlip, bagaimanapun, pria yang menggunakan ejakulasi dengan cara ini biasanya melakukannya melalui seks bermitra ketimbang masturbasi.

Baca:   Pengemis Ini Tertangkap Kamera Meminta-Minta Sambil Main iPhone

Masturbasi mencegah kanker prostat
Dua studi pada tahun 2003 dan 2004 sering dijadikan sebagai acuan sekaligus bukti bahwa pria yang ejakulasi lebih sering, memiliki risiko lebih rendah terkena kanker prostat. Bersama-sama, studi ini menunjukkan bahwa pria yang ejakulasi sekitar 20 kali dalam sebulan mengurangi lebih dari sepertiga risiko di kemudian hari mereka terkena kanker prostat dibandingkan dengan laki-laki yang melakukan ejakulasi sekitar 4-9 kali sebulan.

Sebuah studi selanjutnya, sejak 2008, menambahkan sebuah peringatan: Mereka menemukan bahwa pria yang sangat aktif secara seksual pada usia 20-an terancam mengalami peningkatan risiko untuk terkena kanker prostat – terutama jika mereka melakukan masturbasi lebih sering.

Membuat rumit kehidupan seks seseorang
Berbicara secara biologis, masturbasi dapat mengambil sesuatu dari orgasme. “Saya pikir, sangat sering ejakulasi dengan masturbasi dapat mengurangi kenikmatan seks bermitra,” kata Sharlip. Hal ini karena intensitas orgasme dapat dikurangi sedikit, jika terjadi segera setelah yang terakhir. Tetapi skenario ini berlaku untuk setiap tindakan seksual yang melibatkan klimaks. Kecuali Anda lebih sering dirangsang (baik sendiri atau dengan orang lain) Anda tidak mungkin untuk menjadi puas untuk waktu yang lama.