Begini Khloe Kardashian Kencangkan Vagina dengan diolesi Vitamin E, Bahayakah?

Khloe Kardashian

Khloe Kardashian ternyata salah satu artis yang menggilai vitamin E. Saking gilanya, ia bahkan menggunakan vitamin E pada bagian intimnya. Khloe mengatakan bahwa ia sudah terbiasa mengkonsumsi vitamin E selama bertahun-tahun lamanya. Menariknya, bukan hanya meminumnya, Khloe juga mengaku mengoskan vitamin E kepada bagian intimnya. Apakah tidak berbahaya?

“Aku tidak bercanda. Vitamin E bisa mengencangkan lapisan vagina. Melembapkan area labia (bibir vagina) karena minyak vitamin E mengurangi kekeringan dan mengurangi iritasi,” tutur Khloe dalam situsnya, dikutip dari liputan6.com, Jumat (29/7/2016). Namun apakah benar yang dikatakan Khloe? Ternyata tidak sepenuhnya tepat.

Baca:   Penderita Rematik Dianjurkan Untuk Makan Ceker Ayam, Ternyata Ini Alasannya

Menurut dokter kebidanan dan kandungan RS Northridge, Los Angeles, Amerika Serikat Pari Ghodsi, mengoleskan vitamin E di bibir vagina memang bisa tapi manfaatnya tidak persis sama seperti diungkapkan Khloe. “Anda bisa mengoleskan vitamin E di sekitar vagina, karena bisa sebagai pelembap alami dan lubrikan alami, tapi ini hanya pada wanita yang alami kekeringan vagina. Jika vagina tidak kering, tidak perlu,” kata dokter Pari.

Biasanya kondisi vagina kering itu terjadi pada wanita menopause. Lalu dokter Pari menegaskan mengoleskan minyak vitamin E tidak bisa mengencangkan vagina. “Cara terbaik mengencangkan vagina yakni lewat olahraga latihan panggul seperti kegel,” kata Pari. Sementara itu, dokter spesialis kulit Neal Schlutz bilang mengoleskan vitamin E juga bisa meningkatkan risiko tinggi terkena iritasi.

Baca:   7 Obat Ini Jangan Anda Makan Saat Perut Kosong

“Mengoleskan vitamin E juga bisa meningkatkan risiko iritasi. Saya kira mengoleskan vitamin E pada selaput seperti labia minora maupun ke dalam vagina bisa memicu iritasi,” kata Schlutz. Berhubung vagina adalah area sensitif dokter Schlutz menyarankan untuk tidak menggunakannya. “Jika menggunakan minyak vitamin E murni, dikhawatirkan bisa menimbulkan iritasi di area sensitif, saya sarankan tidak menggunakannya,” kata Schultz.