Heboh! Ahmad Dhani dikabarkan Bangkrut, Bukti-Buktinya Sangat Mengejutkan

ahmad dhani

Ada kabar mengejutkan datang dari musisi Ahmad Dhani. Ia dikabarkan hendak menjual rumah mewahnya di kawasan Pondok Indah Jakarta Pusat. Salah satu akun gosip di instagram @jenk_keliin mengunggah sebuah postingan tentang kabar tersebut. Alasan Dhani hendak menjual rumahnya itu disebutkan karena bos RCM sudah bangkrut.

“Horrraaayy ada kabar gembiraa. Rumah PI mau dijula juli gegara Presiden Republic Cireng bank-keruut.”

Disebutkan jika rumah bercat hitam itu merupakan harta gono gini hasil pernikahannya dengan Maia Estianty, demikian dilansir dari tribunnews.com.

“Disini yg bakat calo siapa cung? Bantuin minjenk maklarin rumah gono gini donk. Eh eh ntar kalo udin laku nih rumah kira2 si majikan bakal dibagiin dutanya ga yach… Ah paling majikan juga udah iklasin ntuh rumah. Bagi majikan mah beli rumah uda kek beli permen sugus, keciiil,” tulis admin akun @jenk_keliin.

Baca:   Ahmad Dhani: Jokowi Suruh Relawan Dukung Ahok, Emangnya Kita Bodoh?

Berdasarkan informasi dari akun ini Ahmad Dhani dan istrinya Mulan Jamela bakal pindah ke Cinere, Depok.

Selain itu putri Mulan Jamela juga dikabarkan sudah keluar dari sekolah mahal bertaraf internasional. Kendati demikian terkait kabar ini baik Ahmad Dhani maupun Mulan Jamela belum memberikan klarifikasi. Di akun isntagramnya Ahmad Dhani pernah mengunnggah video terkait isi rumah mewahnya ini.

Baca:   Waduh! Payudara disentuh Raffi Ahmad, Syahrini Protes

Seperti diketahui belakangan ini Amad Dhani memang lebih sibuk mengurus politik ketimbang dunia hiburan. Setelah gagal mencalonkan diri di Pilgub DKI Ahmad Dhani mendirikan organisasi Orang Kita untuk melawan petahana Gubenur Jakarta Basuki Thajaja Purnama alias Ahok.

Dhani juga pernah mengatakan niatnya pindah tempat tinggal. Waktu itu ia ditanya bagaimana jika Ahok terpilih lagi? Apa yang akan dilakukani? “Kalau Ahok jadi gubernur lagi, saya pindah ke Bekasi ya, ya… atau ke Depok,” jawab Dhani di rumahnya di Jalan Pinang Emas VII, Jakarta Selatan, Selasa (9/8/2016).

loading...