Lecehkan Buruh, Petisi Dukung Fahri Minta Maaf Kepada Buruh Terus Bertambah

fahri-hamzah
Wakil Ketua DPR RI Fahri Hamzah mendapat prostes keras dari para buruh atas pernyataannya yang dinilai merendahkan buruh. Atas pernyataannya tersebut, sejumlah netizen memprotes kertas pernyataan tersebut dan menggalang dukungan melalui penandatanganan petisi secara online melalui laman www.change.org. Petisi tersebut pertama kali digalakkan oleh seorang bernama Nurhayati yang mengaku dari Tangerang, Banten.

Dari penyusuran melalui laman www.change.org, Minggu 5 Juli 2015, dukungan petisi yang mendesak Fahri meminta maaf dan mencabut pernyataanya itu, kini lebih dariĀ 2.675 sejak 2 hari lalu. Diharapkan mencapai 5.000 tanda tangan dari para netizen atau buruh terhadap petisi ini. Sedangkan dalam komentarnya, para netizen umumnya memprotes sikap elite DPR itu. Seperti komentar Ari Purwanto, yang merasa kecewa dengan sikap politisi Partai Keadilan Sejahtera itu.

“Kecewa dengan wakil rakyat, apalagi dia wakil ketua DPR,” ujar dia.

Baca:   Pemerintah Akan Bangun 10.000 Rumah Untuk Buruh di Tahun 2015

Hal senada disampaikan netizen lain, Aminudin Husin, yang merasa sudah bekerja banting tulang sebagai buruh, tapi upah yang diterima belum mencukupi kebutuhan hidupnya. “Karena kadang saya berangkat kerja jam 05.30 pagi, dan pulangnya pasti sudah larut malam. Akan tetapi pendapatan yang saya terima tetap saja cuman sekedar untuk hidup yang sangat sederhana…,” ujar dia.

Dalam laman www.change.org, seorang bernama Nurhayati asal Serang, Banten, menulis kekecewaannya terhadap komentar Fahri Hamzah pada 3 Juli 2015 jam 10 malam, usai paripurna DPR calon Panglima TNI dan calon Kepala BIN yang baru. Dalam wawancara melalui salah satu media televisi nasional itu, Fahri mengomentari terkait banyaknya anggota Dewan yang tidak hadir dalam paripurna tersebut. Dalam komentarnya, dia mencontohkan absensi anggota Dewan dengan buruh.

“Teori kehadiran di parlemen berbeda dengan di pabrik, Kehadiran di parlemen adalah voting right, hadir untuk mengambil keputusan, bukan seperti buruh pabrik yang hadir untuk menerima gaji,” ujar Fahri dalam komentarnya yang diunggah baru-baru ini. Sementara dalam artikel tersebut, Nurhayati menyayangkan pernyataan Fahri yang seolah merendahkan martabat buruh dan membuat petisi. Karena itu dia mengajak kepada seluruh buruh agar menuntut Fahri menarik penyataannya dan meminta maaf kepada buruh-buruh Indonesia.

Baca:   Pria Ini Tewas dimakan Hiu didepan Putrinya

“Bagi teman-teman buruh se-Indonesia dan yang peduli buruh, mari kita tuntut Fahri Hamzah untuk menarik penyataan dan minta maaf kepada buruh-buruh Indonesia yang sudah merendahkan pekerjaaan buruh. Yang seolah-olah buruh adalah pengemis, dan kita tanpa bekerja kita hanya datang ke pabrik untuk menerima upah dari pengusaha,” tulis Nurhayati dalam artikelnya.

Fahri Buka Suara

Fahri pun angkat bicara menanggapi desakan tersebut. Menurut dia, pernyataan terkait absensi anggota DPR berlaku umum. Tidak bermaksud mendiskreditkan salah satu pihak, apalagi buruh. “Saya bicara teori absensi yang berlaku universal di seluruh dunia. Bahwa perhitungan absensi bagi politisi di parlemen, murid sekolah, pegawai negeri, buruh, dan pekerja itu beda dasarnya,” ujar Fahri, dikutip dari Liputan6.com, Senin 6 Juli 2016.

Baca:   Heboh! Ibu Ini Ajak Anaknya Gituan Lalu Videonya dipamerkan

Menurut Fahri, absensi untuk anggota Dewan berbeda dengan absensi di lembaga lain yang dijadikan sebagai dasar penilaian suatu hal. “Saya jelaskan bahwa absensi untuk anggota kongres atau senator atau DPR adalah dikaitkan dengan voting right (hak dalam pemungutan suara dan pengambilan keputusan). Bukan dasar pengkajian seperti yang terjadi pada kelompok buruh dan pekerja. Atau sebagai dasar kelulusan naik kelas seperti di sekolah. Itu poinnya,” pungkas Fahri.

Namun Fahri Hamzah enggan menanggapi terkait desakan agar mencabut pernyataannya atau permintaan maaf kepada buruh.

loading...