Mengerikan! Juni 2016 Bumi Terancam Dilanda Kelaparan Total?

Bumi Kelaparan

Sebuah kabar yang bikin was-was kembali menjadi viral di dunia maya. Kabar mengerikan itu menyebar melalui sosial media Facebook yang mengingatkan bahwa bumi akan alami kelaparan total selama 8 hari, yakni dari tanggal 10 hingga 17 Juni 2016. Peringatan tersebut diposting oleh seorang pria bernama Ralfh Johnfred pada 26 April lalu yang mengklaim bahwa kabar tersebut telah dikonfirmasi oleh Badan Antariksa Amerika, NASA.

Berdasarkan klaim Ramos Ecle, dalam sebuah konferensi pers di Menlo Park, California, NASA mengkonfirmasi bahwa Matahari tak akan menampakkan dirinya di Bumi selama 8 hari. Selain NASA, Ramos juga mengatakan bahwa BBC, CNN, dan Reuters juga telah mengabarkan peringatan yang dikeluarkan oleh badan antariksa itu. Namun ketika dilakukan pengecekan ke tiga website tersebut, tak ditemukan berita yang memuat tentang ‘hilangnya’ Matahari dari Bumi.

Baca:   Tidak ngantor, sejmulah pegawai honorer dipecat Gubernur ganteng

Ramos Ecle yang mengaku mengutip kabar tersebut dari rilis, menulis bahwa pada malam kedua dan ketiga terjadinya kegelapan total di Bumi, orang-orang akan terganggu yang mengakibatkan menyebarnya berbagai penyakit. Dikutip dari International Business Times, Rabu (4/5/2016),Menurut peringatan yang ditulisnya, peristiwa tersebut juga akan mengakibatkan dunia mengalami krisis listrik, di mana penjualan berbagai macam alat penerangan akan meledak di pasaran.

Pria itu juga mengklaim, pada hari ke lima terdapat peningkatan jumlah orang yang melakukan bunuh diri. Ramos Ecle mengaku tak membuat berita tersebut dan hanya menyebarkannya kembali, namun ia tak menyebutkan sumber aslinya. Ia berkata bahwa terhalangnya sinar Matahari diakibatkan karena badai Matahari yang menyebabkan debu dan puing-puing angkasa luar dan memblokir 90 persen cahaya ke Bumi.

Baca:   4 Hal Mengejutkan Yang Dilakukan Dimas Kanjeng Sebelum Gandakan Uang, Bikin Geleng-Geleng Kepala

Dikutip Liputan6.com dari International Business Times, Rabu (4/5/2016), dalam peringatan yang ditulis dalam Facebook-nya, ia juga mengklaim telah menghubungi Juru Bicara NASA, Charles Frank Bolden dan berkata bahwa Bolden tak bereaksi apa-apa. Benarkah demikian?

Hoax Versus Fakta?

Sebuah website yang membantah hoax dan rumor, Wafflesatnoon, berkata bahwa badai Matahari tak menyebabkan Bumi gelap gulita, walaupun hal tersebut dapat menyebabkan matinya aliran listrik karena rusaknya transformer listrik. Wafflesatnoon juga berkata bahwa NASA tak dapat memprediksi terjadinya badai matahari, karena fenomena tersebut membutuhkan waktu 18 jam untuk mencapai Bumi.

Dilansir dari skymetweather.com, sebelumnya sebuah rumor juga tersebar dan mengatakan bahwa Bumi akan mengalami kegelapan selama 15 hari pada November 2015. Namun, kabar burung tersebut tak terbukti.