Perempuan yang Dikabarkan Dianiaya Kombes Krishna Murti Akhirnya Buka-Bukaan

kombes-krishna-murti

Wanita yang belakangan ini menjadi perbincangan hangat di media massa dan juga media sosial karena diduga dianiaya oleh Kombes Krishna Murti, akhirnya bicara. Namanya. Dia mengirimkan pesan tertulis kepada wartawan. Melalui tulisan, Alice menjawab berbagai pemberitaan yang sudah terlanjur beredar di media massa dan media sosial.

“Hari ini saya Alice Wara ingin menyampaikan sekaligus mengklarifikasi ke publik terkait berita yang sudah terlanjur beredar di luar (media dan sosmed) bahwa bapak Krishna Murti melakukan penganiaayaan terhadap perempuan yang di dalamnya memuat foto-foto saya. Sekaligus video anak saya bersama bapak Krishna Murti,” kata Alice dalam pesan tertulisnya, dikutip suara.com.

Melalui pesan tertulisnya, Alice mengaku pernah tiga kali bertemu dengan Krishna Murti. Ketika itu, Krishna Murti masih menjabat Direskrimum Polda Metro Jaya. “Dua kali di kantor dan satu kali di Aston pada hari tanggal yang saya lupa,” kata Alice. Dalam pertemuan tersebut, Alice mengaku tidak sendiri. Dia membawa anaknya dan dua orang kawan.

Baca:   Lulung Sudah Tidak Sabar Beberkan Kesalahan Ahok ke KPK

“Dalam pertemuan di kantor, saya mengadukan masalah saya pribadi yang terganggu dengan teror-teror yang menimpa saya,” katanya.

Alice kemudian menceritakan kenapa dia menemui Krishna Murti di Polda Metro Jaya. Alice mengaku selalu mengikuti Facebook Krishna Murti dan dia percaya dengannya. Dalam pertemuan kala itu, Alice mengatakan menceritakan masalah teror yang menimpanya. Krishna Murti, katanya, kemudian meminta Alice membuat laporan resmi.

“Dalam pertemuan pertama saya mempertimbangkan ulang untuk buat laporan polisi. Pertemuan kedua, saya meminta lagi Pak Krishna tentang masalah saya, dan Pak Krishna bersedia membantu untuk memantau saya,” katanya. Selanjutnya pertemuan ketiga di Aston, saat itu Alice sengaja mengadakan pertemuan di sana karena kebetulan Krishna Murti sedang ada pertemuan dengan seluruh anggota reserse di sana. Saat berada di Aston, Alice mengaku sendiri.

“Saat itu saya sekali lagi menyatakan bahwa teror masih ada, salah satunya rumah saya di congkel orang,” kata dia.

Baca:   Susilo Bambang Yudhoyono Sebut Intelijen Error, Ini Tanggapan Mengejutkan Presiden Jokowi

“Kesalahan saya terbesar adalah saya merekam satu video tanpa sepengetahuan Pak Krishna, ini tidak lain hanya sebagai bentuk kebanggaan saya melihat seorang seperti Bapak Krishna mau bermain dengan anak saya,” katanya.

Alice menegaskan bahwa rekaman dan foto yang dibuatnya bukan untuk memeras Krishna Murti atau untuk niat jahat apapun. “Pada hari dan tanggal yang saya lupa, saya kerampokan dan kehilangan barang, HP saya hilang. Dan saya melaporkan kejadian itu di Polsek Medan Satria di kompleks Harapan Indah. Saya tidak pernah bertemu lagi dengan Pak Krishna setelah itu,” kata Alice.

“Sekarang foto anak saya dengan Pak Krishna menyebar di medsos dan terjadi opini publik bahwa anak dalam foto itu anak saya dan luka-luka wajah saya yang saya upload di Fb saya seolah-olah berkaitan dengan Pak Krishna,” Alice menambahkan. Alice meminta maaf kepada Krishna dan keluarga atas peristiwa itu.