Ruhut Sitompul: Ketua BPK Mundur Sajalah, Malu!

Harry Azhar

Ketua Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) Harry Azhar Azis disarankan untuk mundur dari jabatannya. Hal itu disampaikan oleh anggota Komisi III Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) Ruhut Sitompul yang juga merupakan kader partai Demokrat. Ada tiga alasan menurut Ruhut yang sebaiknya menjadi dasar Harry untuk mundur.

Pertama, nama Harry belakangan diketahui menyimpan hartanya di luar negeri dan namanya masuk dokumen “Panama Papers”. “Siapa bilang Panama Papers ada benarnya. Benar di mana? Kalau uang halal kenapa harus disimpan di luar negeri,” kata Ruhut saat dihubungi, dikutip Kompas.com, Kamis (21/4/2016).

Baca:   Ketua BPK Sebut Pembelian Sumber Waras Pakai Cek Tak Lazim, Kok Bisa?

Alasan kedua, lanjut Ruhut, dalam Panama Papers itu tercatat bahwa Harry menggunakan alamat Gedung DPR. Harry memang pernah menjadi anggota DPR periode 2009-2014. “Selama di DPR itu, dia menggunakan semua bisnisnya di dalam dan luar negeri menggunakan alamat kantor DPR. Apa enggak keterlaluan?” ujar Ruhut.

Ketiga, Ruhut pun menyoroti sikap Harry yang belum melaporkan laporan harta kekayaan penyelenggara negara (LHKPN) kepada KPK sejak tahun 2010. Dengan kredibilitas BPK ini, Ruhut pun mengaku ragu dengan hasil kerja audit BPK, termasuk mengenai audit pembelian lahan Rumah Sakit Sumber Waras oleh Pemerintah Provinsi DKI Jakarta.

Baca:   Kena 'Kepret' Jokowi, Rizal Ramli Dicibir Kualat Sama Ahok

“Atas tiga alasan ini, Ketua BPK lebih baik mundur sajalah. Malu. Jangan kau bikin karena kelakuan kau kodok dan kecebong Jokowi ketawa,” ujar politisi Partai Demokrat ini.

loading...