Siti Oetari, istri pertama Soekarno yang tak penah ‘disentuh’

Siti-Oetari

Haji Oemar Said Tjokroaminoto adalah guru yang sangat dihormati oleh Soekarno pada waktu itu. Dari Haji Oemar-lah Soekarno belajar banyak mengenai politik dan juga pergerakan. Saat itu, Oemar memang bisa dikatakan sebagai poros pergerakan nasional Indonesia. Tokoh-tokoh pemimpin Sarekat Islam, sejumlah tokoh lainnya, seperti Agus Salim atau Samanhudi, bolak-balik menemui Tjokro. Jadi, tidak heran jika rumah kos milik Tjokro di Gang V Paneleh, Surabaya, kemudian menghasilkan tokoh pergerakan nasional.

Selain Soekarno, rumah kos itu juga ditempati tokoh Partai Komunis Indonesia, seperti Musso, Semaoen dan Alimin, serta tokoh Negara Islam Indonesia, Kartosuwiryo. Akan tetapi, Tjokroaminoto bukan sekedar guru, melainkan mertua bagi Soekarno. Tinggal bertahun-tahun di rumah Tjokro membuat pria yang bernama kecil Kusno itu jatuh hati kepada putri sulung Tjokroaminoto, Siti Oetari Tjokroaminoto.

Setelah sejumlah kisah romansa dijalani Soekarno dan Oetari, termasuk rayuan maut Soekarno, keduanya menikah pada 1921. Saat itu, Soekarno berusia 20 tahun, sedangkan Oetari 16 tahun.

Tegang karena dasi
Pernikahan Soekarno dengan Oetari dilakukan di rumah Tjokroaminoto. Meski Tjokro merupakan tokoh yang dikenal publik, pernikahan berlangsung sederhana dan dengan persiapan seadanya. Meski begitu, dikutip dari buku Istri-istri Soekarno (Reni Nuryanti dkk/2007), sempat terjadi ketegangan sebelum akad nikah berlangsung. Soekarno berdebat keras dengan penghulu. Masalahnya bisa dibilang sepele.

Baca:   Wanita Ini Lakukan Adegan Tak Senonoh Dengan Anjing

Penghulu meminta Soekarno mengganti jas dan dasi yang dikenakan saat akad. Gaya pakaian Soekarno dianggap tidak sesuai dengan adat dan kebiasaan Islam pada masa itu. Soekarno marah. Dengan suara lantang, Soekarno menolak. Dia juga membentak penghulu dengan kata-kata tajam. “Tuan Kardi… saya menyadari bahwa dulunya mempelai hanya memakai pakaian Bumiputra, yaitu sarung. Tetapi, ini adalah cara lama, aturannya sekarang sudah diperbarui,” kata Soekarno.

Emosi membuat Soekarno terus mengeluarkan kata-kata tajam. Bahkan, Putra Sang Fajar itu mengancam membatalkan pernikahan. “Barangkali lebih baik tidak kita lanjutkan hal ini sekarang,” ujar Soekarno. Protes terhadap perilaku Soekarno juga diperlihatkan imam masjid. Sejumlah tamu bahkan disebut meninggalkan ruangan karena enggan terlibat debat. Tetapi, Soekarno tetap pada pendiriannya. “Persetan tuan-tuan semua. Saya pemberontak dan akan selalu memberontak. Saya tidak mau didikte di hari pernikahan saya,” ujar Soekarno, dikutip Kompas.

Pernikahan itu kemudian tetap berlangsung setelah Soekarno menenangkan diri. Saat menenangkan diri itu, jari Soekarno terbakar saat menyalakan korek api ketika akan merokok untuk meredakan ketegangan. Soekarno pun memaknai itu sebagai sebuah firasat tidak baik dalam pernikahannya dengan Oetari.

Baca:   Duh! Istri Cantik Pengusaha Ini Gatel Minta Cerai Demi Bocah SMA Agar Bisa Bebas

Oetari Tak “disentuh”
Setelah menikah, hubungan Soekarno dengan Oetari tidak terlihat semakin mesra. Bahkan, Soekarno dan Oetari disebut tidak menikmati bulan madu. Firasat buruk Soekarno pada hari pernikahannya mulai terlihat nyata. Soekarno makin sibuk dengan aktivitas politiknya, termasuk ikut ke mana pun Tjokro pergi. Pria yang akan menjadi Presiden pertama Indonesia itu mulai berpidato menggantikan Tjokro, saat Tjokro berhalangan.

Soekarno dianggap memahami pernikahannya dengan Oetari sebagai “kawin gantung”. Salah satu alasan Soekarno, Oetari dianggap terlalu muda. Dalam otobiografi Bung Karno: Penyambung Lidah Rakyat Indonesia, kepada Cindy Adams, Soekarno bahkan mengatakan tidak pernah “menyentuh” Oetari. Siti Oetari tetap dijaganya dalam keadaan “suci”. Namun, ini bukan berarti karena Soekarno tidak menyayangi Oetari. Saat Oetari sakit, Soekarno panik dan merawat Oetari sepenuh hati. Soekarno merasakan sayang, dan bukan birahi.

Baca:   Ditemukan Alat Kontrasepsi Dalam Kamar Deudeuh Alfi, Janda Muda Korban Pembunuhan

“Berkali-kali aku mengelap tubuhnya yang panas dengan alkohol dari ujung kepala sampai ke ujung jari kakinya. Namun, tidak sekali pun aku menjamahnya,” tutur Soekarno. Soekarno menyayangi Oetari karena menganggapnya seperti adik sendiri. “Kami tidur berdampingan di satu tempat tidur, tetapi secara jasmaniah kami sebagai kakak beradik,” ucap Soekarno. Namun, pengakuan Soekarno itu diragukan penulis buku biografi Soekarno, Lambert Giebels. Menurut Giebels, Oetari yang secara fisik memiliki daya tarik dan masih muda tidak mungkin didiamkan Soekarno.

“Bahwa apa yang dikatakan (Soekarno) pada otobiografi itu adalah penghinaan bagi Oetari yang manis dan menarik itu,” ucap Giebels, dikutip dari buku Istri-istri Soekarno.

loading...