Tantang PNS Yang Tidak Suka Padanya Mundur, Yusril: Bagaimana Kalau PNS Minta Ahok Mundur?

ahok vs yusril

Yusril Ihza Mahendra ikut menanggapi pernyataan Ahok beberapa waktu lalu yang meminta PNS yang tidak suka padanya untuk mengajukan pengunduran diri. Yusril mengaku tidak habis pikir dengan ucapan Ahok tersebut. “Bagaimana kalau besok terjadi sebaliknya. Pegawai negeri ramai-ramai datang, ‘Bukan kami yang mundur, Pak, tapi kami minta Bapak yang mundur’. Kalau dibalikin gitu bagaimana, Pak?” kata Yusril di Depok, Jawa Barat, Sabtu (30/4/2016).

Sebelumnya, Ahok menantang para PNS di DKI yang tidak suka bekerja sama dengannya untuk mengirim surat pengunduran diri pada Senin (2/5/2016) depan. Ahok menyampaikan hal itu dalam sebuah wawancara yang disiarkan secara langsung oleh Kompas TV, Jumat (29/4/2016).

Baca:   Gaji Menkeu Sri Mulyani Sama Dengan 4 Hari Kerja Raffi Ahmad?

“Kepala dinas, wali kota, wakil wali kota, sekko (sekretaris pemerintah kota), semua yang ada di DKI, bupati di DKI… kalau Anda enggak suka dengan saya, mau ikut jejak Pak Rustam (Effendi, mantan Wali Kota Jakarta Utara), tolong hari Senin masukkan surat pengunduran diri ke saya. Hari Senin!” kata Ahok. Menurut Yusril, permintaan Ahok itu tak berdasar. Ada perbedaan antara gubernur yang merupakan pejabat politik dengan PNS yang merupakan para profesional yang bekerja hingga masa pensiun.

Baca:   Aceh digoyang Gempa 6,4 Skala Richter

Beberapa PNS malah bisa memiliki masa kerja hingga 40 tahun, sedangkan gubernur ditentukan dengan masa jabatan serta periode dengan masa kerja paling lama 10 tahun. “Ini masalah bagaimana me-manage sesuatu. Style kepemimpinan. Jadi kalau disurvei, sebagian besar sudah tidak menghendaki,” kata Yusril.