Ternyata Ini Manfaatnya Jika Tidur Telanjang, Baik Untuk Wanita Maupun Pria

tidur-telanjang

Pernahkah Anda mencoba untuk tidur telanjang? Bagi sebagian orang, tidur tanpa ditutupi sehelai benang alias telanjang terasa aneh dan dianggap dapat mengundang penyakit. Namun dugaan banyak itu ternyata salah besar, aktivitas istirahat malam tanpa mengenakan pakaian juga memiliki sisi baik bagi kesehatan. Bagaimana bisa?

Para peneliti mengungkapkan bahwa tidur bertelanjang bukan hanya nyaman, tapi membantu mengatur suhu permukaan kulit sehingga mencegah seseorang terbangun waktu malam.

Selain itu, cara tidur ini menepis bakteria yang biasanya hidup mengandalkan kelembaban yang hangat di bawah pakaian. Jika tidur telanjang bersama pasangan, cara ini dapat menguatkan sistem kekebalan. Dikutip dari liputan6.com pada Senin (15/8/2016), hasil survei National Sleep Foundation menyebutkan hanya sekitar 12 persen warga AS yang tidur tanpa busana.

Tubuh manusia dirancang untuk mengurangi suhu ketika sedang tidur. Selain untuk kenyamanan, penurunan suhu juga menentukan kapan tubuh manusia siap untuk tidur dan waktunya bangun. Menurut laman Seeker, suatu penelitian lain bahkan mengungkapkan bahwa pendinginan sekecil apapun pada kulit membantu seseorang untuk tidur lebih nyenyak.

Pendinginan tubuh terutama bermanfaat bagi kaum lanjut usia, dan penelitian ini membenarkan sejumlah penelitian sebelumnya bahwa suhu tubuh yang lebih hangat dapat mengganggu tidur. Baik pada manusia maupun hewan. Tetap merasa sejuk sepanjang malam juga disebut-sebut meningkatkan metabolisme. Ketika tidur dalam suhu lebih dingin, maka ‘lemak coklat’ diaktifkan. Jenis lemak baik yang terdapat di leher ini membantu membakar kalori sambil membangkitkan panas tubuh.

Baca:   5 Fakta Tentang Telinga Yang Jarang diketahui

Kesejukan di malam hari juga menambah hormon pertumbuhan dan mengurangi kortisol, sehingga menciptakan pola tidur yang lebih baik dan membantu mengurangi ukuran perut, demikian dilaporkan Men’s Heatlh. Pada malam-malam orang dengan pola tidur baik, tubuh mampu sepenuhnya mengisi ulang rendahnya kadar kortisol yang kemudian penuh lagi pada keesokan hari. Sehingga orang memiliki energi ketika bangun.

Jika tidur terganggu, tubuh manusia secara otomatis menghasilkan lebih banyak kortisol yang kemudian meningkatkan nafsu makan di keesokan harinya.

Kesempatan Bernafas bagi Kulit

Banyak spesialis yang menganjurkan tidur bertelanjang sebagai cara bagi kulit untuk bernafas, yang penting terutama bagi wanita. Infeksi bakteri yang lazim berkembang di daerah hangat dan lembab dapat terjadi ketika tidur mengenakan piama. Dr. Alyssa Dweck, seorang asisten profesor klinis OB/GYN di Icahn School of Medicine, Mount Sinai, New York, kepada Live Science mengatakan, “Bagian pribadi wanita dilingkupi seharian dengan pakaian dan kain yang tak bernafas sehingga menimbulkan iritasi vagina.”

Baca:   Bahaya, Ini Bagian-Bagian Tubuh Yang Tidak Boleh di Bekam

Daerah itu dapat menjadi tempat perkembangbiakkan infeksi ragi dan bakteri, sehingga sebaiknya daerah ini dibiarkan bernafas beberapa jam setiap malam untuk mencegah bakteri. Tapi tidur bertelanjang bukan hanya baik untuk kaum wanita. Cara tidur ini penting juga bagi kaum pria agar memperbanyak produksi sperma.

Menurut laporan Men’s Health, dianjurkan agar buah pelir pria berada pada suhu 35 hingga 35,6 derajat Celcius. Suhu ini lebih dingin daripada rata-rata keseluruhan suhu tubuh pada 37,5 derajat Celcius. Ternyata, mutu sperma berkurang jika buah zakar menjadi terlalu hangat, seperti terungkap dalam penelitian pada kaum pria pengguna sauna.

Selain baik bagi kesehatan, tidur telanjang baik juga bagi hubungan. Para pakar mengatakan bahwa kontak kulit-ke-kulit menyebarkan hormon oksitosin dalam otak manusia. Hormon cinta ini mendekatkan pasangan secara emosional dan meningkatkan rasa percaya dalam hubungan. Kontak ini juga terbukti meningkatkan sistem kekebalan tubuh, menjaga kadar kortisol, dan menurunkan tekanan darah.