Yusril Sebut Ahok Mencla-Mencle Soal Penggusuran Luar Batang

Yusril Ihza Mahendra

Bakal calon gubernur DKI Jakarta untuk Pilkada DKI 2017, Yusril Ihza Mahendra menyebut Gubernur DKI Jakarta alias Ahok tidak konsisten dalam kaitannya dengan penggusuran kawasan Luar Batang, Jakarta Utara. Yusril menilai bahwa Ahok berubah-ubah dalam memberikan keterangan soal rencana penggusuran. Awalnya, kata Yusril, Ahok mengatakan berniat menggusur Luar Batang, tetapi kemudian berubah lagi dengan mengatakan tidak berniat menggusur kawasan tersebut.

“Pak Ahok ini sudah mencla-mencle, kemaring ngomong begitu sekarang ngomong lain lagi,” kata Yusril saat ditemui di acara silaturahim yang digelar Ikatan Parantauan Minangkabau (IPM) di Anjungan Minangkabau, Taman Mini Indonesia Indah (TMII), Jakarta Timur, Minggu (10/4/2016).

Baca:   Heboh! Ribuan terompet sampul alquran dijual di minimarket

Yusril, yang mengaku telah diberi kuasa oleh warga Luar Batang untuk menangani perkara itu, menantang Ahok. Ia meminta Pemprov DKI Jakarta menunjukkan bukti kepemilikan atas tanah di Luar Batang. “Kami men-challenge (menantang) beliau. Ya, kalau Anda merasa tanah Luar Batang itu milik Pemda DKI, ya Anda buktikan, mana suratnya,” kata Yusril, dikutip Kompas.com, Minggu (10/4/2016).

Ia mengatakan, warga Luar Batang mempunyai bukti kepemilikan tanah, mulai dari sertifikat hak milik, hak guna bangunan (HGB), surat girik, dan surat jual beli sebagai landasan. “Dan itu tidak bisa diklaim Pemda DKI sebagai tanah dia. Pemda DKI ngada-ngada namanya, ngaku-ngaku tanah yang dimiliki masyarakat,” ujar Yusril.

Baca:   Nachrowi Ramli: Namanya yang benar Ahok atau Aceng neh?

Ia mengatakan, prosedur kepemilikan tanah tidak dibeda-bedakan baik pemerintah, swasta, maupun perorangan dalam mengajukan kepemilikan ke Badan Pertanahan Nasional (BPN). Pemprov DKI, menurut dia, tidak bisa mengklaim tanah tanpa ada bukti. Yusril membenarkan adanya surat rencana penggusuran yang dibagikan ke masyarakat Luar Batang. Surat itu diklaimnya berbarengan dengan yang dibagikannya untuk masyarakat Pasar Ikan.

“Jadi yang sudah memberikan kuasa kepada kami adalah masyarakat Luar Batang dan itu yang kami bela, kami pertahankan supaya tidak ada penggusuran,” kata Yusril.